Skip to main content

Aplikasi Sistem Informasi Sekolah Berbasis Web Online

Tuntutan zaman yang serba terdigitalisasi menuntut berbagai lembaga sekolah untuk dapat menerapkan digitalisasi informasi sekolah supaya lebih transparan dan mudah dalam penerapan manajemen sekolah.

Pasalnya apabila sekolah tetap dikelola dengan cara konvensional dan serba manual, justru akan mengerdilkan sekolah itu sendiri. Bagaimanapun juga, persaingan antar sekolah yang mampu menerapkan sistem digitalisasi sekolah semakin ketat.

Semakin sekolah mampu menerapkan digitalisasi terhadap sistem pengelolaan sekolah, justru brandingnya semakin bagus. Hal ini berpengaruh terhadap trust masyarakat, bahwa sekolah juga mampu berkembang dan beradaptasi dengan perkembaangan jaman.

Misalnya tentang bagaimana cara sekolah mengelola keuangan sekolah, jika dahulu sekolah masih menggunakan kartu SPP dan sampai sekarang masih tetap menggunakannya, itu sudah tidak relevan lagi dan terkesan ketinggalan zaman.

Tentu saja, pengelolaan SPP akan lebih mudah apabila kartu SPP tersebut digantikan dengan aplikasi, yang mana sekolah dapat memberitahukan tagihan SPP melalui aplikasi yang dapat diketahui oleh siswa dan orang tua. 

Jika diterapkan tentu saja transparansi keuangan antara sekolah, siswa dan orang tua bisa tercapai, pun sekolah tidak perlu susah-susah melakukan penagihan SPP terhadap siswa maupun orang tua karena sudah terintegrasi dengan aplikasi.

Contoh lain adalah tentang bagaimana menjaga polarisasi hubungan antara guru dan siswa, guru perlu membuat nilai untuk setiap ujian yang diberikan kepada siswa, dan siswa perlu tahu berapa nilai yang didapat dari hasil ujian.

Jika dahulu nilai bisa diketahui siswa dari kertas yang diprint dan ditempel di kaca mading, saat ini bisa diterapkan lebih mudah. Misalnya melalui halaman web atau aplikasi yang bisa diakses oleh siswa dengan akunnya sendiri, serta bisa diketahui oleh orang tua.

Belum lagi membicarakan manajemen sekolah yang lain, seperti pengelolaan sarana dan prasarana sekolah, pengelolaan kurikulum dan sistem pembelajaran sekolah, pengelolaan surat menyurat sekolah baik untuk surat masuk dan surat keluar, serta penerbitan rapot siswa.

Dahulu kala, semua hal ini bisa dilakukan dengan cara manual, semua bisa dilakukan dengan baik, namun apakah ini efisien dan efektif serta dapat terintergrasi satu dengan yang lainnya?

Tentu jawabannya tidak, karena sifatnya masih manual. Semua hal ini bisa terintegrasi apabila kita menerapkan digitalisasi terhadap manajemen sekolah itu sendiri.

Mengenal Sistem Informasi Sekolah

Sistem Informasi Sekolah adalah kumpulan beberapa modul online yang telah terintegrasi dan dapat diakses oleh semua guru, wali kelas, pegawai sekolah dan siswa serta orang tua/wali siswa untuk membantu meningkatkan efektifitas dan efisiensi manajemen sekolah.

Modul online di antaranya adalah 

  1. Modul Dashboard integrasi, 
  2. Modul Biodata Sekolah, 
  3. Modul Administrasi Sekolah, 
  4. Modul Administrasi Siswa, 
  5. Modul Pegawai dan Kurikulum (nis, kelas, walas), 
  6. Modul Presensi Perjam Pelajaran di kelas oleh guru, 
  7. Modul Presensi fingerprint, 
  8. Modul CBT / Ujian Daring, 
  9. Modul Tagihan Siswa, 
  10. Modul Progres Pembelajaran (RPP), 
  11. Modul Kesiswaan, 
  12. Modul Rapor
  13. Modul Sarana Prasarana Sekolah
  14. Modul Perpustakaan Sekolah
  15. Modul Akutansi Keuangan Sekolah
  16. Modul PPDB Daring
  17. Modul Elearning
  18. Modul Website Sekolah
  19. Modul Integrasi Pembayaran Bank via Virtual Account
  20. Modul Humas
  21. Modul Sarana dan Prasarana
  22. Dll

Semua modul tersebut terhubung antara satu dengan yang lain, sehingga memudahkan pengelolaan manajemen sekolah dan bisa diakses dalam satu waktu dan sekali duduk oleh satu orang saja.

Sangat mudah sekali jika hal demikian bisa dilakukan, terutama oleh pihak sekolah. Karena selain menghemat waktu tentu saja menghemat efektifitas kinerja pengelola sekolah.

Namun semua kemudahan ini tidak bisa dibuat dengan mudah, karena untuk membuat sistem informasi sekolah yang telah terdigitalisasi tidak bisa dibuat oleh orang yang tidak memiliki keahlian khusus pembuat aplikasi.

Jika anda adalah guru atau pegawai sekolah yang tidak bisa bahasa pemrogaman, mustahil anda bisa membuat aplikasi sistem informasi sekolah.

Karena ini pekerjaan para ahli. Benar, sekali lagi ini pekerjaan para ahli pemrogaman.

Lantas bagaimana cara supaya sekolah dapat membuat Sistem Informasi Sekolah yang sudah terintegrasi tersebut?

Pilihannya hanya ada dua, membuat sendiri dengan melibatkan para ahli, atau dengan cara membeli sistem yang sudah ada.

Hanya saja kedua pilihan tersebut bukan pilihan yang murah, karena sama-sama menyediakan dana yang lumayan cukup besar.

Tentu saja kita bisa membuat aplikasi murah apabila sekolah memiliki karyawan yang bisa bahasa pemrogaman, namun hal demiikian sangat sangat jarang terjadi.

Saya membutuhkan Aplikasi Sistem Informasi Sekolah Berbasis Web Online

Benar, saya membutuhkan aplikasi tersebut, saya sedang mencari rekomendasi aplikasi yang pas untuk pengelolaan aplikasi tersebut.

Saya sudah mencari di search engine Aplikasi Sistem Informasi Sekolah Berbasis Web Online namun sampai saat ini belum menemukan aplikasi yang sesuai dengan keinginan.

Apabila pembaca tahu atau memiliki aplikasi tersebut, mohon untuk mengirimkan email penawaran saya ke mastrigus@gmail.com. 

Semoga informasi ini dapat menemukan pembuat Aplikasi Sistem Informasi Sekolah Berbasis Web Online sesuai dengan yang saya butuhkan.


Wahai Kawan, Apa yang kamu pikirkan tentang artikel di atas? Saya akan senang apabila kita bisa berbagi gagasan bersama.
Buka Komentar